Apakah Pengekalan Data (dan Bagaimana Ia Mempengaruhi Privasi Dalam Talian) |

“Tetapi apa itu penyimpanan data?” Sekiranya anda tertanya-tanya sebentar, artikel ini akan menjadi lorong anda kerana kita akan membincangkan topik ini, bagaimana ia ditangani di negara-negara tertentu, dan bagaimana anda dapat melindungi diri daripadanya.


Apakah Pengekalan Data?

Penyimpanan data adalah proses di mana pemerintah dan perniagaan (terutama penyedia telekomunikasi dan Internet) merekod dan menyimpan pelbagai data (biasanya berkaitan dengan individu). Pada masa ini, penyimpanan data lebih kurang merujuk kepada cara data dan penyimpanan pengguna internet dikendalikan. Sebilangan besar perniagaan dan institusi kerajaan mempunyai Dasar Penyimpanan Data yang menggariskan bagaimana mereka mendekati ini.

Pengekalan Data Wajib

Di satu pihak, penyimpanan data wajib dibenarkan oleh keperluan untuk mengakses dan melindungi maklumat penting – baik untuk menawarkan perkhidmatan kepada pelanggan dan juga untuk mencegah pelanggaran data, kebocoran data, dan kehilangan data. Sandaran juga jelas diperlukan sebagai langkah berjaga-jaga sekiranya berlaku sesuatu dengan sistem penyimpanan data utama.

Sebaliknya, penyimpanan data wajib mempunyai definisi yang berbeza dan lebih bermasalah.

Apakah Pengekalan Data Wajib?

Penyimpanan data mandatori adalah praktik penegakan hukum yang menuntut ISP dan penyedia telekomunikasi menyimpan data pengguna dengan kewajiban bahwa semua informasi yang direkam akan tersedia ketika pihak berwajib menuntutnya.

Walaupun hampir setiap IP pengguna diubah secara berkala, semua ISP dan penyedia telekomunikasi mesti menyimpan rekod semua alamat IP mereka untuk jangka masa yang ditetapkan. Dengan cara ini, agensi negeri dapat meminta penyedia untuk memberikan maklumat mengenai identiti orang yang menggunakan IP pada saat tertentu.

Walaupun itu mungkin masuk akal jika Anda menganggap pihak berkuasa dapat menggunakan informasi tersebut dalam penyiasatan jenayah, ini juga memberi lebih banyak kekuatan kepada pemerintah untuk memantau warga negara, dan mengambil hak mereka untuk privasi dalam talian.

Mengapa anda menyimpan data mandatori seperti itu? Kata-kata alasannya mungkin berbeza dari satu negara ke negara lain, tetapi biasanya sama: Untuk memerangi keganasan dan mencegah / memerangi jenayah serius. Benar, itu pasti masuk akal, tetapi juga agak kabur dan banyak ruang untuk ditafsirkan, yang boleh menyebabkan penyalahgunaan serius terhadap hak privasi anda.

Bagaimana Pengekalan Data Wajib Mempengaruhi Privasi Dalam Talian?

Baiklah, fikirkan dengan cara ini – bagaimana mengetahui bahawa seseorang memerhatikan setiap pergerakan dalam talian anda, dan dapat mengakses log semua interaksi dalam talian, muat turun, dan semua yang anda katakan membuatkan anda merasa?

Selain itu, penyimpanan data merupakan ancaman besar dalam banyak rezim politik (seperti Arab Saudi, misalnya) di mana orang harus menggunakan penapisan sendiri setiap kali mereka berada dalam talian. Jika tidak, mereka menghadapi risiko yang serius.

Pengekalan Data Wajib

Juga, proses menyimpan maklumat yang begitu berat adalah mahal dan melibatkan peralatan yang mahal. Dan jika anda tertanya-tanya siapa yang membayarnya, jawapannya mudah: Kerajaan membuat penyedia perkhidmatan menutup cek, dan penyedia perkhidmatan mengenakan lebih banyak bayaran kepada pengguna akhir untuk menampung perbelanjaan mereka.

Akhir sekali, mari kita bincangkan percubaan penggodaman. Walaupun ISP anda mungkin mengambil banyak langkah untuk memastikan data tersebut selamat, tidak ada jaminan data peribadi anda tidak akan terdedah kepada pelanggaran privasi (berikut contoh lain) atau kebocoran.

Mengenai Undang-Undang Penyimpanan Data

Undang-undang penyimpanan data berbeza dari satu negara ke negara lain, tetapi umumnya memiliki tujuan yang sama: Cengkaman yang lebih baik terhadap dunia digital dengan mengorbankan privasi dan kebebasan bersuara.

Kami akan melihat beberapa contoh yang lebih popular dari seluruh dunia, tetapi jika anda mahukan senarai yang lebih mendalam, periksa yang ini.

Pengekalan Data di EU

Tidak lama dahulu, pada bulan Disember 2016, EU membuat pernyataan penting menentang penyimpanan data dan menyatakan tidak sah bagi negara-negara anggota untuk log e-mel atau data elektronik lain secara pukal.

Satu-satunya pengecualian dalam keputusan ini berlaku untuk ancaman serius terhadap keselamatan masyarakat. Barulah pengawasan yang disasarkan dan penyimpanan data sah. Namun, ini disertakan dengan penyataan penting: Orang atau sekumpulan orang yang datanya diakses mesti diberitahu bahawa tindakan pengawasan itu berlaku setelah yakin bahawa pemberitahuan itu tidak akan membahayakan penyelidikan. Lebih-lebih lagi, setelah siasatan berakhir, semua data yang disimpan mesti dimusnahkan.

Mulai 2018, GDPR (Peraturan Perlindungan Data Umum) juga mulai dilaksanakan, memaksa perniagaan di seluruh dunia untuk mematuhi peraturan privasi yang lebih ketat ketika berurusan dengan pengguna EU, yang pada dasarnya memberikan pengguna Internet dari EU lebih banyak kawalan terhadap data dan privasi mereka.

Sudah tentu, perlu diperhatikan bahawa pelaksanaan GDPR tidak bermaksud pengguna dalam talian di EU tidak lagi harus menghadapi beberapa bentuk penyimpanan data atau bahkan pengawasan dalam talian. Cuma keadaannya sedikit lebih baik sekarang, walaupun tidak banyak.

Pengekalan Data di UK

Data pengguna dicatat dan direkodkan sehingga 1 tahun di UK. Segala-galanya diperburuk oleh Draf Rang Undang-Undang Komunikasi Data (juga dikenal sebagai “Piagam Snooper”), yang memaksa ISP untuk menyediakan data pengguna kepada pihak berkuasa awam, dan memberikan kuasa kepada petugas polisi untuk melakukan permintaan data sebulan sekali.

Terdapat beberapa berita baik, walaupun – sementara UK meninggalkan EU jelas bertentangan dengan undang-undang privasi GDPR dan EU, mahkamah tinggi telah memutuskan bahawa Piagam Snooper mesti dipinda untuk mematuhi undang-undang EU.

Namun, itu tidak bermakna pengguna dalam talian UK tiba-tiba dapat menikmati tahap privasi yang baru. Kemungkinan banyak celah akan digunakan dalam versi yang telah diubah untuk memungkinkan pengawasan massa yang awalnya dimaksudkan.

Pengekalan Data di Australia

Kembali pada tahun 2017, undang-undang Pengekalan Data berkuatkuasa. Menurutnya, ISP dan penyedia telekomunikasi mesti menyimpan metadata pengguna mudah alih dan dalam talian Australia sehingga 2 tahun. Sekiranya anda tidak pasti apa itu metadata, itu berkaitan dengan panggilan atau sambungan dalam talian.

Walau bagaimanapun, penyimpanan data sebenarnya sukar dilaksanakan di Australia. Kenapa? Oleh kerana ISP Australia tidak mempunyai kewajipan undang-undang untuk memiliki lesen, jadi tidak ada yang benar-benar tahu berapa banyak penyedia di sana. Biro Perangkaan telah mencatatkan 77 ISP dengan lebih daripada 1.000 pelanggan. Sebaliknya, Internet Australia menganggarkan terdapat sekurang-kurangnya 250, dan mungkin lebih dari 500.

Itu tidak bermaksud anda harus memandang rendah undang-undang Penyimpanan Data. Akhirnya, penyelesaian akan dijumpai, dan lebih banyak data pengguna akan dicatat.

Pengekalan Data di AS

Walaupun tidak ada undang-undang pengekalan wajib di Amerika Syarikat, NSA merekodkan metadata Internet sehingga 1 tahun dalam pangkalan data MARINARA. Inilah yang menarik – mereka tidak melakukannya hanya kepada pengguna dalam talian AS – mereka merakam metadata di seluruh dunia. NSA juga mengumpulkan metadata melalui program PRISM yang merangkumi syarikat gergasi Internet di AS.

Selain itu, Stored Communications Act (SCA), yang dikeluarkan pada tahun 1986 sebagai bagian dari Electronic Communications Privacy Act memerlukan penyimpanan data hingga 180 hari atas permintaan pemerintah. Juga, penyedia dengan senang hati dapat mendedahkan maklumat peribadi dalam keadaan darurat di mana kelewatan pendedahan seperti itu menyebabkan seseorang atau sekumpulan orang berada dalam bahaya serius.

Pusat data

Selain itu, akses ke kandungan digital hanya dibenarkan dengan perintah mahkamah. Tetapi ada beberapa maklumat khusus (seperti nama pengguna, alamat, nombor telefon, atau catatan panggilan telefon) yang hanya dapat diperoleh dengan panggilan pengadilan.

Keprihatinan besar lain yang harus dimiliki pengguna dalam talian AS adalah sama ada data yang dicatat oleh ISP mereka dijual atau tidak kepada pengiklan atau tidak. Nampaknya, ISP di AS sebenarnya boleh melakukannya.

Pengekalan Data di China

Tidak ada periode penyimpanan data yang ditentukan di China, yang memudahkan pemerintah menyalahgunakan data pengguna, secara semula jadi. Walaupun begitu, hal-hal tidak suram dalam hal ini – menurut Undang-Undang Keselamatan Siber China, warga negara berhak meminta data dihapus jika melanggar undang-undang, dan mereka juga harus memberikan persetujuan mereka sebelum data dapat telah di proses.

Masih ada sebab untuk dibimbangkan sekiranya anda tinggal di China atau merancang untuk berkunjung. Undang-undang Keselamatan Siber dengan jelas menyatakan bahawa data mesti disimpan di pelayan tempatan yang diatur oleh undang-undang China. Perniagaan juga perlu “bekerjasama” dengan agensi keselamatan ketika diminta. Selain itu, ISP Cina mungkin menggunakan Pemeriksaan Paket Dalam untuk mencatat sebanyak mungkin maklumat mengenai hubungan pengguna.

Cara Melindungi Diri Anda dari Penyimpanan Data Wajib

Walaupun anda tidak dapat menghalang pengekalan data mandatori 100% (melainkan jika anda tinggal di luar grid), terdapat 2 perkara yang boleh anda lakukan untuk mengurangkan beberapa maklumat ISP dan log agensi pengawasan kerajaan:

  1. Gunakan Tor (Penghala Bawang)
  2. Gunakan VPN (Rangkaian Peribadi Maya)

Tor adalah rangkaian tanpa nama yang berfungsi dengan memantul trafik Internet anda antara relay sehingga menjadikannya lebih sukar untuk dikesan. Walaupun ia adalah perkhidmatan yang berguna, ia mempunyai satu kekurangan besar – relay keluar (relay terakhir yang akan dilalui data anda sebelum sampai ke tempat tujuannya) tidak mempunyai enkripsi. Ini bermaksud orang yang mengendalikan geganti dapat mengesan lalu lintas anda, dan ISP mereka dapat melakukan perkara yang sama.

VPN adalah pilihan yang lebih baik kerana ia menyulitkan sambungan anda sepanjang masa. Pada dasarnya, lalu lintas antara peranti anda dan pelayan VPN sama sekali tidak dapat dibaca oleh ISP dan agensi pengawasan kerajaan.

melindungi dari virus komputer

Selain itu, VPN juga akan menutupi alamat IP anda, dan menggantinya dengan alamat pelayan VPN sendiri, sehingga lebih sukar bagi siapa pun untuk melacak lokasi geografis anda.

Secara keseluruhan, lebih baik menggunakan VPN, dan memasangkannya dengan Tor jika anda mahukan peningkatan keselamatan data.

Perlukan VPN yang Baik Di Sisi Anda?

Kemudian anda sampai di tempat yang betul – CactusVPN menawarkan penyulitan AES yang kuat yang memastikan tiada siapa yang dapat mengikuti aktiviti dalam talian anda. Selain itu, kami menggunakan teknologi IP bersama pada pelayan berkelajuan tinggi kami untuk menjadikannya mustahil bagi mana-mana ISP atau agensi pengawasan untuk mengaitkan tingkah laku dalam talian anda dengan alamat IP anda.

Oh, dan jangan risau tentang pengekalan data dari pihak kami. Kami mempunyai polisi tanpa log yang ketat. Lebih-lebih lagi, privasi dalam talian yang dipertingkatkan hanya dengan beberapa klik, kerana aplikasi VPN kami sangat mesra pengguna dan berfungsi di pelbagai peranti. Plus, VPN kami berfungsi dengan baik di samping Tor juga.

Tidak Berkeyakinan Sepenuhnya?

Jangan risau – anda sebenarnya boleh mencuba perkhidmatan kami secara percuma selama 24 jam sebelum memilih pelan langganan. Dan setelah anda menjadi pengguna CactusVPN, anda masih akan dilindungi oleh jaminan wang dikembalikan 30 hari kami.

Kesimpulannya

Walaupun undang-undang penyimpanan data berbeza mengikut negara, semuanya mencapai tujuan yang sama – lebih banyak kawalan pemerintah terhadap data dan kebebasan Internet anda. Nasib baik, ada cara untuk melawan – menggunakan VPN untuk menyulitkan semua komunikasi dalam talian anda.

Kim Martin
Kim Martin Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me